PESANAN PENTING DARI PENAJA!

About Me

My Photo
RinnAzrinah
Alam Budiman, Selangor, Malaysia
I am Sabahan! 'Aku,saya,me,I,kami,kita' bagiku maknanya tetap sama..
View my complete profile

ENTRI POPULAR SEPANJANG MINGGU

DARI KISAH BENAR : PAGAR MAKAN PADI

Cerita seorang teman yang tidak ingin dikenali tetapi mahu kisahnya dikongsikan bersama. Bukan untuk menagih simpati. Tapi, sekadar mengingatkan para readers agar sentiasa berjaga-jaga dengan orang di sekeliling kamu.
---------------------

Sampai sekarang aku masih berdendam dengan lelaki. Mengapa? Semuanya kerana  lelaki itu. Lelaki yang sepatutnya menjaga aku tapi telah mengambil kesempatan terhadap aku. Dendam dalam hati ini kian menebal. Kalaulah membunuh itu dibenarkan, ingin saja aku bunuh dia. 

Dia bukanlah orang lain. Dia adalah saudaraku sendiri. Dia adik ibuku. Tapi tergamak dia melakukan ini semua terhadap diriku yang lemah. Aku pernah berdoa agar dia mati dalam kemalangan. Namun, apa yang aku hajatkan itu tidak dimakbulkan. Mengapa orang seperti dia perlu dipanjangkan nyawanya? 

Dia telah menodai aku. Dia telah meragut kesucianku. Arghhh!... di mana harus aku letakkan muka ini? Kalau aku mengandung, bagaimana harus aku jawab dengan masyarakat? Pastinya masyarakat akan pandang serong kepadaku dan bukan dia. Tidakkah dia terfikir? Suatu hari nanti dia juga akan berkahwin dan memiliki zuriat sendiri. Apa perasaan dia jika itu berlaku terhadap anak perempuannya?

Aku tak sanggup untuk berdepan dengan ibuku. Apatah lagi untuk berterus-terang. Siapa yang akan mempercayai kata-kataku? Paling tidak, pasti aku dituduh bohsia. Aku tak mahu itu berlaku. Aku terpaksa mendiamkan diri. Bertahun-tahun aku simpan rahsia diriku agar tidak diketahui orang lain... kerana itu juga aku tolak pinangan lelaki-lelaki lain. Aku takut! Takut kalau mereka tahu aku sudah tidak suci lagi.. sudah ternoda dan akhirnya diceraikan. Aku tidak mahu jadi begitu. Biarlah aku tolak saja pinangan mereka. 
Sampai kini, aku masih terus berdendam dengan lelaki itu. Memandang wajahnya pun sudah buat aku benci apatah lagi mahu bersalaman dan mencium tangannya di pagi Syawal... Tidak! aku tidak sanggup untuk mencium tangan itu. Aku sanggup tak balik ke kampung asalkan tidak perlu bertentang mata dengannya. Bertentang mata dengannya akan membuatkan dendam ini lebih membara. 
------------------------------------

Actually, kisah ini telah diceritakan kepadaku beberapa tahun yang lalu. Cuma, aku tidak berkesempatan untuk menulis dan mengolahnya semula. Ia sekadar luahan rasa seorang kawan yang hidupnya pernah ternoda. Alhamdulillah! apa yang aku dengar.. sekarang dia sudah bahagia dengan suaminya. Dia tidak lagi berdendam dengan lelaki. Syukur! Tapi, dendamnya terhadap lelaki itu tetap membara seperti dulu.



0 cakap-cakap:

There was an error in this gadget